• Selasa, 18 Januari 2022

Satu Keluarga Ini Kabur dari Pandemi Covid-19 dengan Berlayar

- Kamis, 4 Februari 2021 | 09:00 WIB
KABUR
KABUR

KESATUCO. Saat dunia bergulat dengan pandemi Covid-19, satu keluarga Hungaria beranggotakan empat orang memutuskan untuk berlayar keliling dunia dengan perahu.

Mereka memutuskan berlayar pada musim panas lalu dengan perahu sepanjang 15 meter yang mereka beri nama "Teatime".

Mereka meninggalkan pelabuhan Kroasia pada akhir Juni 2020 dan sejak itu berlayar mengelilingi Italia dan Spanyol, kemudian berhenti beberapa waktu di Cape Verde sebelum menyeberangi Atlantik, dikutip dari Reuters (2/2/2021).

Setelah menghabiskan Natal di Martinik, mereka sekarang berlabuh di Marigot, di pulau Karibia St. Martin, menunggu untuk berlayar menuju terusan Panama.

Namun, mereka tidak terburu-buru, karena kehidupan di atas kapal, yang sama seperti dirasakan banyak orang yang dikarantina di rumah, telah melambat.

"Bagi saya ini adalah pengalaman yang luar biasa bahwa saya dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak saya, daripada pulang terlambat dari pekerjaan karena kelelahan," kata Domonkos Bosze, 48 tahun, yang mendirikan kantor pusat di atas kapal. Dia bekerja di bisnis IT.

"Rute kami cukup fleksibel: pada dasarnya cuaca menentukan ke mana kami pergi, karena musim badai dan angin topan menetapkan batasan untuk berlayar di setiap wilayah."

Domonkos dan istrinya Anna, yang telah berlayar lebih dari sepuluh tahun, telah merencanakan petualangan tersebut jauh sebelum pandemi virus corona.

Meski pandemi membuat mereka dilema apakah ini waktu yang tepat untuk pergi, pada akhirnya tekad mereka mengesampingkan semua kekhawatiran dan risiko.

Sejauh ini tantangan terbesar mereka adalah badai enam jam selama penyeberangan Atlantik yang mereka lewati dengan baik, hanya kehilangan pemanggang roti dan telepon satelit yang rusak.

Mereka mengikuti perubahan aturan virus corona di setiap negara dan mengikuti tes atau masuk ke karantina sesuai kebutuhan.

"Ketika kami tiba di Martinik ....kami memberi tahu pihak berwenang bahwa kami baru saja menghabiskan 16 hari di laut lepas dan mereka menerimanya sebagai karantina," kata Bosze.

Meski demikian, perahu dipenuhi dengan bahan makanan yang cukup untuk sebulan. Dan mereka menangkap tuna atau mahi-mahi (dorado) untuk makan, yang sangat disukai putri mereka yang berusia 6 dan 8 tahun.

Kedua gadis tersebut melakukan pembelajaran jarak jauh, dan akan didaftarkan di sekolah lokal jika memungkinkan untuk mengenal budaya yang berbeda.

Domonkos mengatakan percakapannya dengan Jimmy Cornell, pelaut Inggris kelahiran Rumania yang legendaris, memiliki pengaruh besar pada pemikiran mereka ketika mereka merencanakan perjalanan tersebut.

Meskipun kebersamaan sepanjang waktu di ruang terbatas menimbulkan beberapa kesulitan pada awalnya, sekarang semuanya berjalan seperti jarum jam di atas perahu "Teatime", yang dinamai sesuai kebiasaan keluarga duduk untuk minum teh dan mengobrol.

Anna mengatakan perjalanan tersebut telah memberinya kebebasan besar meskipun dia memasak secara teratur selain mengurus layar jika diperlukan.

"Kami melihat lumba-lumba melompat di haluan kapal dan berenang bersama kami, dengan laut yang benar-benar tenang ...jadi kami bisa melihat mereka dengan jelas di bawah air," katanya sambil tersenyum.

Bergantung pada batasan Covid-19, mereka berencana untuk berlayar pada tahun ini atau tahun depan menuju Pasifik, dan sekarang mereka mengatakan perjalanan mereka bisa berlangsung 5-6 tahun lagi, berhenti untuk waktu yang lama di Pasifik selatan dan di Samudera Hindia. (red)

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Tetap Berbagi di Tengah Pandemi Covid 19

Jumat, 26 November 2021 | 10:20 WIB

Masyarakat Adat di Sukabumi Antusias Divaksinasi

Sabtu, 30 Oktober 2021 | 21:18 WIB

KUPK Cilangla Blusukan ke Masyarakat, Ada Apa Ya?

Jumat, 24 September 2021 | 21:57 WIB

HPN 2021, Doni Monardo Akan Dianugerahi Medali Emas

Selasa, 9 Februari 2021 | 06:00 WIB
X